Banten Daksina Pejati: simbol Kesungguhan Hati

Mutiara Weda
10/11/2017

Setiap umat Hindu hendaknya memahami bahwa untuk menyatakan rasa kesungguhan hati / jati kehadapan Ida SangHyang Widhi Wasa menggunakan sarana Bebantenan yang di sebut Banten Pejati atau Peras daksina.

Pelaksanaan Banten Daksina Pejati sebagai suatu kewajiban dari petunjuk kitab suci Weda dalam bahasa Mona yang di dalamnya terkandung konsep Catur Loka Phala : Daksina, Banten Peras, Penyeneng/ pabuat, Ketupat Kelanan dan dilengkapi dengan Banten Soda / ajuman, Pensucian dan segehan

Untuk itu. sebagai umat Hindu dalam mempersembahkan Bebantenan dilandasi dengan pikiran yang hening, suci, tulus tur jangkep. mengingat Banten Pejati simbol SangHyang Catur Loka Phala yaitu Peras kehadapan SangHyang Iswara atau Hyang Tri Guna Sakti, Daksina kehadapan SangHyang Brahma, Ketupat Kelanan kehadapan SangHyang Wisnu dan Soda/Ajuman kehadapan SangHyang Mahadewa. Dengan demikian makna dari Persembahan Banten Daksina Pejati atau Banten Peras Daksina akan terwujud
(Kitab Yadnya Prakrti)

Made Worda Negara
BINROH Hindu TNI AU.

Pesantian Widya Sabha Sasmitha-Yogyakarta

Iklan